PUKAT Desak Kejari Makassar Segera Tetapkan Tersangka di Kasus Pungli Kanre Rong

  • Whatsapp

Pusat Kajian Advokasi Anti Korupsi (PUKAT) Sulsel mendesak Kejaksaan Negeri Makassar (Kejari Makassar) segera menetapkan tersangka dalam kasus dugaan pungutan liar (pungli) di Kawasan Kanre Rong.

“Kalau melihat perjalanan kasusnya saya kira penanganannya cukup mudah dan telah didukung alat bukti yang kuat bahwa memang terjadi sewa menyewa lapak di sana yang semestinya bersifat gratis sebagaimana diatur dalam Perda maupun Perwali,” kata Direktur PUKAT Sulsel, Farid Mamma via telepon, Selasa (6/10/2020).

Bacaan Lainnya

Selain keterangan saksi-saksi dalam hal ini pedagang yang telah menerangkan bahwa mereka menempati lapak dari hasil penyewaan, sebuah kuitansi sewa-menyewa, hingga kabar adanya hasil pemeriksaan lapangan atau audit dari pihak Inspektorat Makassar, itu jelas merupakan alat bukti yang cukup untuk segera menentukan tersangka dalam kasus ini.

“Keterangan saksi itu merupakan satu alat bukti kemudian ditambah dengan kuitansi penyewaan itu juga satu alat bukti. Apalagi ditambah dengan hasil audit Inspektorat. Hasil audit Inspektorat itu terhitung sebagai dua alat bukti, keterangan auditornya sebagai satu alat bukti kemudian keterangannya yang dituangkan dalam bentuk surat itu terhitung sebagai satu alat bukti juga jadi total menjadi dua alat bukti,” ungkap Farid.

Ia mengaku heran ketika dalam kasus ini belum ada penetapan tersangka sementara dalam gambarannya telah didukung oleh alat bukti yang sudah sangat cukup. Dimana dalam perkara pidana untuk menentukan tersangka cukup dibutuhkan hanya dua alat bukti permulaan saja.

“Ini kok alat bukti sudah lebih dari itu. Harusnya sudah ada tersangka tidak perlu mengulur-ulur waktu kalau memang ada keseriusan menuntaskan segera kasusnya dan membawanya hingga ke persidangan,” jelas Farid.

Pengakuan Pedagang

Inisial YL, seorang pedagang yang baru beberapa hari berjualan di kawasan kuliner Kanre Rong, mengaku menyewa kiosnya dengan harga Rp8 juta. YL menyebutkan bahwa dirinya menyewa kiosnya itu dari Muhammad Said selaku pengelola kawasan kuliner Kanre Rong.

“Saya tanya langsung ke pengelola bagaimana prosedur untuk menyewa kios di sini, pengelola atas nama Pak Said, dia sebutkan kios yang mengadap keluar itu Rp700 ribu dan yang menghadap kedalam itu Rp500 ribu per bulan,” kata YL saat ditemui di kawasan kuliner Kanre Rong, Selasa 15 September 2020 sore.

Tak butuh waktu lama, pihak pengelola kemudian menunjukkan salah satu lapak kepada YL. Pihak pengelola kemudian menyebutkan bahwa lapak tersebut  hanya bisa disewa per tahun.

“Awalnya dikasih Rp8,4 juta per tahun, katanya sekarang tidak ada lagi lapak yang di kontrakan perbulan. Terus ditawar Rp7 juta, tapi katanya tidak bisa karena sudah banyak orang yang mau ini tempat, tapi dealnya itu Rp8 juta,” jelas YL.

Setelah sepakat untuk membayar Rp8 juta ongkos sewa kios dengan luas 2×2 meter itu, YL pun langsung memberikan uang tunai tersebut kepada Muhammad Said selaku pengelola kawasan kuliner Kanre Rong. YL sempat meminta tanda bukti penyewaan lapak kepada Muhammad Said, namun saat itu Muhammad Said mengatakan bahwa akan menyerakan buktinya pada keesokan harinya.

“Saya langsung bayar ke Pak Said. Saya kasih uang Rp8 juta langsung dan besoknya itu saya diberikan kuitansi. Yang bertanda tangan di kuitansi itu bukan Pak Said, tapi atas nama NR,” aku YL.

Belakangan terungkap, ternyata lapak yang disewa oleh YL bukanlah milik pengelola kawasan kuliner Kanre Rong, melainkan milik seorang pedangan kaki lima yang pada Januari 2019 direlokasi ke kawasan kuliner itu.

“Setelah beberapa hari berjualan saya baru tahu kalau ada pemilik pertamanya ini kios atas nama NR,” ungkap YL.

Sementara NR, pemilik pertama kios yang disewa oleh YL mengakui bahwa kios itu adalah miliknya. Pria berusia 65 tahun itu menyebutkan bahwa dirinya telah lama mencari orang yang mau menyewa kiosnya tersebut.

“Saya memang sudah lama cari orang yang mau sewa,” kata NR.

NR tiba-tiba didatangi oleh Muhammad Said dan mengatakan bahwa ada seseorang yang hendak menyewa lapaknya. Saat itu, NR langsung diminta untuk menanda tangani selembar kuitansi yang dibawa oleh Muhammad Said.

“Saya tidak perhatikan, saya langsung tanda tangan saja,” ucap pria lanjut usia itu.

Ironisnya, NR hanya diberi uang sebesar Rp4,5 juta oleh Muhammad Said. Padahal nominal sewa kios itu adalah Rp8 juta.

“Saya dikasih uang dari hasil kontrak lapak saya sebesar Rp4,5 juta, yang diberikan oleh Pak Said,” aku NR.

NR bahkan tidak pernah dipertemukan dengan YL, orang yang menyewa lapaknya. NR baru mengtahui siapa yang menyewa lapaknya setaelah melihat YL berjualan di lapak yang telah ia sewa.

“Saya tidak pernah bertemu dengan orang yang mau menyewa lapak saya. Nanti tau yang mana orangnya setelah ketemu di sini,” ucapnya. (Rudi/Eka)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *